2024-05-02 21:17

Pengembangan Sektor UMKM Nasional Butuh Konsistensi Atasi Masalah Mendasar

Share

HARIAN PELITA — Upaya untuk mendorong agar usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) naik kelas harus konsisten dilakukan dengan segera mengatasi sejumlah masalah mendasar yang dihadapi sektor ekonomi kerakyatan tersebut.

“Potensi sektor UMKM di tanah air harus mampu dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya sebagai salah satu instrumen dalam proses peningkatan kesejahteraan masyarakat,” kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat dalam keterangan tertulisnya, Rabu (3/4/2024)

Menteri Keuangan Sri Mulyani awal Maret lalu mengungkapkan bahwa porsi kredit perbankan untuk UMKM di Indonesia tercatat 20%. Alokasi itu terbilang rendah jika dibandingkan dengan negara lain.

Sementara sejumlah masalah mendasar di sektor UMKM seperti sumber daya manusia, model bisnis, hingga instrumen kebijakan belum tuntas diatasi.

Berdasarkan proyeksi Bank Dunia Tahun 2023, sektor UMKM sebagai penggerak ekonomi Indonesia diproyeksikan bertambah mencapai 83,3 juta pelaku pada 2034.

Menurut Lestari, potensi tersebut jangan sampai sia-sia bila mengabaikan langkah mendasar yang harus dilakukan untuk keberlanjutan pertumbuhan sektor UMKM.

Rerie, sapaan akrab Lestari berharap sejumlah masalah mendasar yang sudah teridentifikasi bisa segera diambil langkah-langkah yang tepat agar sektor UMKM nasional mampu tumbuh signifikan.

Rerie, yang juga legislator dari Dapil II Jawa Tengah itu mendorong agar para pemangku kepentingan di tingkat pusat dan daerah, peduli terhadap upaya pengembangan sektor UMKM di tanah air.

Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu sangat berharap dengan partisipasi semua pihak itu, sektor UMKM nasional bisa menjadi salah satu kekuatan ekonomi yang mampu mewujudkan kesejahteraan masyarakat Indonesia yang lebih baik. •Redaksi/Rls

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *