2024-05-06 15:17

Bongkar Korupsi Bansos Jajaran Polda Sulsel Dapat Penghargaan Mensos

Share

HARIAN PELITA —:Menteri Sosial Tri Rismaharini memberikan penghargaan kepada jajaran Polda Sulawesi Selatan, khususnya Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Subdit Tindak Pidana Korupsi (Tipidkor) Polda Sulsel.

Penghargaan ini diberikan atas dedikasi dan kerja keras Polda Sulsel dalam membongkar kasus tindak pidana korupsi Bantuan Sosial (Bansos) Program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) Tahun Anggaran 2019-2020 di Sulawesi Selatan. Penghargaan tersebut penyelamatan keuangan negara terkait bantuan sosial.

“Saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada seluruh jajaran Polda Sulsel. Saya tahu pasti sulit sekali mengumpulkan bukti dan saksi-saksi yang sangat banyak dan butuh waktu, serta proses panjang dalam penyidikannya,” terang Mensos Risma, Selasa (27/12/2022).

Mensos menyerahkan langsung piagam penghargaan terhadap 30 orang anggota kepolisian jajaran Polda Sulsel. Sementara, dalam sambutannya, Kapolda Sulsel Irjen Pol. Nana Sudjana mengatakan, berdasarkan hasil laporan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI kerugian negara akibat tindak pidana korupsi ini ditaksir mencapai Rp25 miliar lebih.

“Adapun, jumlah tersangka yang telah ditetapkan adalah sebanyak 14 orang, berasal dari tiga kabupaten berbeda, yakni Kabupaten Sinjai, Kabupaten Takalar dan Kabupaten Bantaeng,” kata Kapolda Sulsel.

Menurutnya, para tersangka diduga telah melakukan perbuatan melanggar hukum, yaitu memaketkan bahan pangan dan memasoknya ke e-Warong. Sehingga para Keluarga Penerima Manfaat (KPM) tidak bebas memilih sesuai kebutuhan mereka.

“Selain itu, ada pula oknum-oknum yang melakukan mark up dan mengurangi indeks bantuan, kemudian menyalurkan jenis barang yang tidak sesuai dengan ketentuan sehingga memunculkan kerugian besar,” ujarnya.

▪︎Kawal Penyaluran Bantuan Sosial
Sejak bulan Agustus 2022, Kementerian Sosial telah membentuk tim pengawas gabungan untuk penyaluran bansos yang beranggotakan Kementerian/Lembaga terkait, yaitu Kejaksaan Agung, Mahkamah Agung, KPK, PPATK, BPKP, Kemenkumham, Kemenkominfo dan Polri.

“Kita juga telah bekerja sama dengan aparat penegak hukum lain, seperti kejaksaan dan lembaga-lembaga terkait lainnya untuk penanganan masalah bantuan sosial,” imbuh Mensos Risma melalui siaran pers.

Mensos menambahkan, pemberian penghargaan ini juga merupakan motivasi dan dorongan bagi aparat penegak hukum lain untuk tetap bertindak tegas kepada oknum-oknum nakal yang masih melancarkan aksinya.

“Saya berharap hal seperti ini tidak terjadi lagi. Agama apapun tidak membenarkan untuk mengambil hak orang lain, apalagi hak orang-orang yang tidak mampu,” kata Risma. ●Red/Dw

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *